Search
Search

Diri Hewani dan Insani

Ilustrasi. (Rumah Filsafat)
Listen to this article

Oleh Ibrahim Amini*

Manusia mempunyai dua “diri”: diri binatang (hewani) dan diri manusia (insani), yang sebenarnya merupakan dua jenis kehidupannya, binatang dan manusia.

Untuk masing-masing dua kehidupan, ada persyaratannya sendiri, yang prinsip-prinsipnya ditempatkan di lubuk hati terdalam. Karena ia termasuk hewan, ia membutuhkan air, makanan, tempat tinggal, pakaian dan udara, serta rasa lapar, haus, dan kenikmatan minum dan makan ditanamkan dalam dirinya.

Selain itu, agar spesies manusia dapat terus berlanjut, naluri seksual dan kenikmatan memuaskannya tertanam dalam keberadaannya.

Manusia membutuhkan usaha dan usaha untuk memelihara kehidupan dan meneruskan kehidupan serta memenuhi kebutuhan tubuh, dan dalam Islam hal ini bukan saja tidak dilarang, tetapi juga ditegaskan dan diperintahkan.

Namun perlu dicatat bahwa penyediaan kehidupan hewan hanyalah sebuah pendahuluan dan parasit, bukan tujuan awal.

Oleh karena itu, jika seseorang memberikan keaslian pada kehidupan binatang dan mencari kesenangan dan tidak memiliki tujuan hidup kecuali makan, minum, istirahat, memakai, dan nafsu, maka dia telah tersesat, karena dia telah kehilangan semangat kerajaan dan akal kemanusiaannya. Di penjara, kelupaan telah menjadikannya tawanan. Orang seperti itu tidak bisa disebut manusia, melainkan binatang yang berwujud manusia.

Ia mempunyai kecerdasan, namun begitu terisolasi sehingga tidak dapat memahami dan mengikuti keutamaan dan keutamaan manusia, oleh karena itu ia lebih rendah daripada binatang. Orang seperti ini telah dikutuk dalam ayat-ayat dan hadits.

Allah berfirman dalam Al-Qur’an:

Tidakkah kamu melihat orang yang menjadikan Tuhannya sebagai udara jiwa, lalu Tuhan mengenalnya, menyesatkannya, menutup telinga dan hatinya, dan menutup matanya dengan tabir kegelapan, lalu siapakah yang mau? membimbingnya selain Tuhan? Apakah kamu tidak menerima nasehat?

Amirul Mu’minin berkata:

Pecundang adalah orang yang sibuk di dunia dan kehilangan minat terhadap kehidupan akhirat. Betapa buruknya jika menganggap dunia sebagai nilai jiwa Anda dan mengambilnya alih-alih apa yang ada pada Tuhan.

Selain itu, manusia mempunyai “diri” manusia sebagai satu kerajaan.

Karena alasan ini, permata bersifat tunggal dan mulia serta lebih unggul dari materi, dan untuk kesempurnaannya ia juga mempunyai kebutuhan yang bukan kebutuhan hewani dan fisik, namun lebih unggul dari materi, yang selaras dengan jiwa tunggal kerajaan dan nafas ilahi.

Pengakuan dan keinginan terhadap mereka ditempatkan di jantung permata kerajaan yang berharga itu.

Jika seseorang mengenal dirinya dengan benar dan melihat ke dalam sifat dan jiwa kemanusiaannya, ia akan melihatnya dari dunia selibat, pengetahuan, kekuatan, martabat, belas kasihan, kegembiraan, cahaya, kebaikan, keadilan dan pada umumnya dari dunia kesempurnaan, kompatibel dengan alam semesta itu.

Dalam sudut pandang inilah ia menjadi tertarik pada kesempurnaan mutlak dan nilai-nilai kemanusiaan dan merasa bahwa dengan menerapkan nilai-nilai tersebut ia dapat mengangkat jiwanya dari tingkat kebinatangan yang rendah ke kedudukan kemanusiaan yang luhur, kesempurnaan hingga mencapai kedudukan kedekatan dengan Tuhan.

Di sinilah kedudukan nilai-nilai moral menjadi jelas dan terdiri dari: serangkaian kesempurnaan spiritual dan spiritual sehingga jiwa agung manusia memahami kesesuaiannya dengan kebutuhan kesempurnaannya dan ketetapan yang harus dilakukan.

Moral “keharusan” bersumber dari harkat dan martabat jiwa dan digunakan untuk mencapai puncak kodrat dan kesempurnaan rohani. Misalnya, jika dia berkata: Saya harus berkorban di jalan kebenaran, itu berarti pengorbanan itu bermanfaat bagi peningkatan dan evolusi jiwa saya, dan saya harus mencapai peningkatan hakiki ini melalui pengorbanan.

Jika seseorang mengacu pada sifat kesempurnaannya yang biasa dan berpikir jauh dari suasana hati dan keinginan, ia dapat menemukan kebajikan dan nilai-nilai moral serta keburukan dan nilai-nilai anti-moral.

Semua manusia sepakat akan pemahaman suci ini, namun jika ada sebagian manusia yang tercabut dari pemahaman berharga tersebut, hal itu disebabkan nafsu dan keinginan hewaninya yang kuat telah mematikan cahaya akalnya dan menggantikannya sendiri.

Amirul Mu’minin  berkata:

Siapa pun yang menghormati jiwanya, nafsu indranya akan rendah di matanya. Juga berkata:

Jiwa adalah permata yang berharga, siapa yang memeliharanya, akan mencapai kedudukan yang agung, dan siapa yang gagal menjaganya, akan menyeretnya ke bawah. Barangsiapa menyadari keagungan jiwanya, maka ia akan terlindung dari kehinaan nafsu dan hawa nafsu. Siapapun yang berjiwa mulia tidak akan bertanya-tanya dengan rasa malu. Siapa pun yang mengenal diri manusianya, tidak akan menjatuhkannya dengan melakukan hal-hal yang fana dan fana.

Prinsip yang sangat penting ini harus digunakan ketika melatih orang. Penting untuk membantu orang dalam memahami kemanusiaan dan nilai-nilai kemanusiaan serta membuat mereka mengerti bahwa Anda adalah manusia dan Anda diciptakan untuk kesempurnaan dan nilai-nilai kemanusiaan yang tinggi, jangan sampai Anda menganggap diri Anda binatang dan melakukan yang terbaik untuk memuaskan Anda. #

*) Tokoh Pendidikan Islam

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA