Fasilitas Penunjang Startup akan Dibangun di IKN

Deputi bidang Transformasi Hijau dan Digital Otorita IKN, Prof. Mohammed Ali Berawi di Newlab. (Humas OIKN)
Listen to this article

BERITAALTERNATIF.COM – Otorita Ibu Kota Nusantara (IKN) tengah mencanangkan pembangunan pusat riset dan kampus startup sebagai tempat perpaduan antara pemerintah, industri, dan institusi pendidikan bertajuk Nusantara Knowledge Hub atau K-Hub.

“Sudah ada Stanford University yang akan berpartisipasi. Tujuh kampus besar nasional juga telah melakukan MoU (Memorandum of Understanding) dengan Otorita IKN dalam rangka pengembangan riset di IKN,” ujar Deputi bidang Transformasi Hijau dan Digital Otorita IKN, Prof. Mohammed Ali Berawi di Newlab, pusat teknologi multidisiplin berbasis komunitas startup, dalam rangkaian kegiatan misi perdagangan yang didukung oleh United States Trade and Development Agency (USTDA) pada Kamis (25/04/2024).

“Lebih dari 40 perusahaan teknologi global dan pelaku industri telah menyatakan ketertarikan berpartisipasi dalam pembangunan IKN. Hal ini menjadi potensi bagi pengembangan Nusantara K-Hub sebagai pusat pengetahuan dan teknologi berkelanjutan, seperti halnya dengan Station-F di Paris dan Newlab di New York,” tambah Prof. Ali.

Kunjungan ke Newlab kali ini dilakukan bersama Direktur Jenderal Aptika Kementerian Kominfo, Semuel Abrijani Pangerapan, B.Sc., M.M., beserta perwakilan dari Kementerian PPN/Bappenas.

Pada kunjungan tersebut, delegasi diajak untuk meninjau Newlab, kompleks bangunan yang direvitalisasi dari hanggar pembuatan kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat di masa Perang Dunia II. Bangunan ini diubahsuai (retrofit) pada tahun 2016, yang digunakan untuk memfasilitasi 1.000 orang dari 250 perusahaan teknologi dan start up.

Perusahaan ini datang dari berbagai sektor, seperti teknologi digitalisasi sektor konstruksi, smart pole, drone, dan energi terbarukan, dengan luas sekitar 7.800 meter persegi. Newlab terdiri dari ruang kerja dan laboratorium bersama untuk pengembangan teknologi terkini.

Prof. Ali mengungkapkan bahwa IKN akan menjadi living lab atau laboratorium hidup bagi pengembangan  teknologi, di mana riset dan inovasi menjadi salah satu pembangkit ekonomi ke depan. Untuk mewujudkan hal tersebut, Otorita IKN mengembangkan Nusantara Knowledge Hub (K-Hub), konsorsium yang terdiri dari pemerintah, industri, serta institusi pendidikan dan pusat riset.

Pada groundbreaking keenam nanti, direncanakan untuk membangun fasilitas pendidikan dan pusat riset di IKN, termasuk sekolah, universitas, serta pusat riset yang melibatkan Stanford Doer School of Sustainability bersama Pertamina dan Bakrie & Brothers.

“Nusantara K-Hub seperti halnya Newlab di New York dan Station-F di Paris, merupakan upaya pemerintah untuk pengembangan pengetahuan dan teknologi terkini serta memfasilitasi perusahaan rintisan. Melalui Nusantara K-Hub, OIKN mengundang industri, perusahaan rintisan, serta institusi pendidikan dan teknologi untuk melakukan pembangunan brainware, peningkatan kompetensi sumber daya manusia dan kinerja bisnis di Indonesia,” pungkas Prof. Ali.

Pada kunjungan Newlab ini, delegasi berdiskusi dengan perusahaan Autodesk. Direktur Architecture, Engineering, and Construction (AEC) Research, David Benjamin, menyampaikan perkembangan riset di Autodesk saat ini terkait pemanfaatan Artificial Intelligence (AI) untuk perancangan dan pembangunan kota.

“Alat bantu perencanaan yang berbasis AI ini dapat memberikan optimasi desain, pemanfaatan teknologi dan material hijau, serta pengelolaan kota secara berkelanjutan,” ujar David. (*)

Editor: Nsa

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA