Penjelasan Hukum terkait Pengunduran Diri Anggota Dewan Terpilih ketika Mengikuti Pilkada

Penulis. (Istimewa)
Listen to this article

Oleh: Dr. Muhammad Husni Fahruddin*

Mahkamah Konstitusi (MK) menyatakan menolak seluruh permohonan Ahmad Alfarizy dan Nur Fauzi Ramadhan atas pengujian Pasal 7 ayat (2) huruf s Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2015 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Walikota Menjadi Undang-Undang (UU Pilkada).

Sidang Pengucapan Putusan Nomor 12/PUU-XXII/2024 ini digelar di Ruang Sidang Pleno MK pada Kamis (29/2/2024). Sidang tersebut dipimpin oleh Ketua MK Suhartoyo.

Dalam pertimbangan hukum Mahkamah, Hakim Konstitusi Daniel Yusmic P. Foekh menyebutkan status calon anggota DPR, anggota DPD, dan anggota DPRD yang terpilih sesungguhnya belum melekat hak dan kewajiban konstitusional yang berpotensi dapat disalahgunakan oleh calon anggota DPR, anggota DPD, dan anggota DPRD yang bersangkutan.

Oleh karena itu, jika hal ini dikaitkan dengan kekhawatiran para pemohon sebagai pemilih yang berpotensi tidak mendapatkan jaminan adanya pemilihan kepala daerah yang didasarkan pada pelaksanaan yang memberi rasa keadilan bagi para pemilih, maka kekhawatiran demikian adalah hal yang berlebihan.

Sebab, jika dicermati berkenaan dengan sequence waktu saat ini, masih terdapat selisih waktu antara pelantikan calon anggota DPR, anggota DPD, dan anggota DPRD terpilih dengan pelaksanaan pemilihan kepala daerah yang hingga saat ini direncanakan akan diselenggarakan pada 27 November 2024.

Dengan demikian, maka belum relevan untuk memberlakukan syarat pengunduran diri bagi calon anggota DPR, anggota DPD, dan anggota DPRD yang mencalonkan diri sebagai kepala daerah.

Namun demikian, sambung Daniel, penting bagi Mahkamah untuk menegaskan agar Komisi Pemilihan Umum (KPU) mempersyaratkan bagi calon anggota DPR, DPD, dan DPRD terpilih yang mencalonkan diri sebagai kepala daerah untuk membuat surat pernyataan bersedia mengundurkan diri jika telah dilantik secara resmi sebagai anggota DPR, anggota DPD, dan anggota DPRD apabila tetap ingin mencalonkan diri sebagai kepala daerah.

Apakah sudah jelas? Kalau belum jelas, maka perhatikan frase kuncinya, yakni anggota DPR/DPD/DPRD dan calon anggota DPR/DPD/DPRD Terpilih. Fahami terminologi ini.

Anggota DPR/DPD/DPRD adalah anggota dewan yang telah sah secara hukum dengan mekanisme pelantikan dan pengangkatan sumpah melalui sidang paripurna sesuai dengan aturan perundang-undangan sehingga ada hak dan kewajiban yang melekat sebagai anggota dewan.

Sedangkan calon anggota DPR/DPD/DPRD terpilih adalah seseorang yang telah diputuskan KPU untuk menjadi anggota dewan berdasarkan suara keterpilihan yang dimiliki seseorang tersebut, namun belum sah secara hukum menjadi anggota dewan karena belum dilantik dan disumpah pada sidang paripurna sehingga hak dan kewajiban sebagai anggota dewan tidak dimilikinya. Dengan kata lain, belum menjadi anggota dewan; masih calon dewan terpilih.

Dapat di simpulkan bahwa: Pertama, bagi anggota DPR/DPD/DPRD Provinsi/Kabupaten/Kota hasil Pemilu 2019 dan sekarang telah menduduki atau menjadi anggota dewan periode 2019-2024, maka wajib mundur sebagai anggota dewan apabila mendaftar sebagai calon kepala daerah atau calon wakil kepala daerah, baik dirinya menjadi caleg terpilih ataupun caleg yang tidak terpilih/tidak lolos kembali di pemilihan tahun 2024.

Kedua, bagi caleg DPR/DPD/DPRD Provinsi/Kabupaten/Kota hasil Pemilu 2024 yang terpilih sebagai anggota dewan periode 2024-2029 tapi karena belum dilantik dan disumpah sebagai anggota dewan sehingga secara hukum belum menjadi anggota dewan.

Karena itu, tidak ada kewajiban mundur sebagai anggota dewan karena belum menjadi anggota dewan dan tidak perlu membuat surat pernyataan mengundurkan diri kecuali KPU membuat peraturan yang mensyaratkan surat pernyataan pengunduran diri apabila yang bersangkutan telah dilantik, disumpah, dan sah menjadi anggota dewan.

Catatan saya, kalau sudah dilantik, disumpah, dan sah menjadi anggota dewan barulah wajib mundur sebagai anggota dewan ketika ingin mengikuti Pilkada.

Karena pelantikan amggota dewan waktunya lebih cepat (sekitar bulan Agustus tapi tergantung DPR/DPD/DPRD masing-masing) dibandingkan pendaftaran sebagai calon kepala daerah/wakil kepala daerah, maka masih ada waktu sedikit untuk menikmati kursi anggota dewan periode 2024-2029 sebelum mengundurkan diri. (*Praktisi hukum dari Provinsi Kalimantan Timur)

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA