Search
Search

Profil Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-Abdollahian yang Meninggal dalam Kecelakaan Helikopter di Azerbaijan

Menteri Luar Negeri Republik Islam Iran, Hossein Amir-Abdollahian. (Impact.sn)
Listen to this article

BERITAALTERNATIF.COM – Menteri Luar Negeri Republik Islam Iran Hossein Amir-Abdollahian merupakah salah satu penumpang helikopter yang mengalami kecelakaan di Provinsi Azerbaijan Timur pada Minggu (19/5/2024) kemarin.

Dia dinyatakan telah meninggal dunia bersama para penumpang lainnya, salah satunya Presiden Republik Islam Iran Sayid Ebrahim Raisi.

Abdollahian adalah seorang politikus dan diplomat Iran yang menjabat sebagai menteri luar negeri Iran dari tahun 2021 hingga kematiannya pada 19 Mei 2024. Ia sebelumnya adalah wakil menteri luar negeri Urusan Arab dan Afrika dari 2011 hingga 2016.

Dia pernah menjadi asisten khusus Ketua Parlemen Iran untuk urusan internasional, Direktur Jenderal Urusan Internasional Majelis Permusyawaratan Islam sejak masa kepresidenan Ali Larijani hingga masa kepresidenan Mohammad Bagher Ghalibaf, Sekretaris Jenderal Sekretariat Tetap Konferensi Internasional dalam mendukung Intifada Palestina, Direktur Pelaksana Dialog Strategis Palestina Triwulanan.

Ia diangkat menjadi Wakil Menteri Luar Negeri pada masa pelayanan Ali Akbar Salehi, yang dipertahankan pada tiga tahun pertama pelayanan Mohammad Javad Zarif . Dia adalah profesor di Sekolah Hubungan Internasional Kementerian Luar Negeri.

Menyusul pengunduran diri Zarif yang tidak diumumkan, berbagai sumber media berspekulasi bahwa Abdollahian adalah kandidat potensial untuk posisi menteri, mengingat kedekatannya dengan Ali Larijani, Ketua parlemen Iran pada saat itu.

Pada 19 Mei 2024, sebuah helikopter yang membawa Abdollahian dan Presiden Sayid Ebrahim Raisi jatuh di dekat perbatasan Azerbaijan-Iran, menurut kantor berita negara Iran, IRNA.  Tidak ada korban selamat yang ditemukan.

Kehidupan Awal dan Pendidikan

Abdollahian lahir pada tahun 1964 di Damghan. Pada usia 6–7 tahun, dia kehilangan ayahnya. Ia menikah pada tahun 1994 dan memiliki seorang putra dan putri. Abdollahian meraih gelar Sarjana Hubungan Diplomatik dari Fakultas Kementerian Luar Negeri, gelar Magister Hubungan Internasional dari Fakultas Hukum dan Ilmu Politik Universitas Teheran, dan gelar PhD Hubungan Internasional dari Universitas Teheran.

Afiliasi

Abdollahian mendukung Front Perlawanan, yang berafiliasi dengan Hizbullah di Lebanon, Suriah, dan aliran lain yang bersekutu dengan Republik Islam Iran yang berkonflik dengan Israel.

Dia adalah anggota Komite Politik dan Keamanan Perundingan Nuklir selama perundingan nuklir pada masa kepresidenan Mohammad Khatami.

Ia juga merupakan pejabat Iran pertama yang diundang ke London untuk melakukan pembicaraan regional setelah pembukaan kembali kedutaan London di Teheran pada masa jabatan pertama Hassan Rouhani, dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Inggris saat itu Philip Hammond.

Abdollahian merinci pembicaraan regional dengan Federica Mogherini dalam arsipnya, dan melakukan pertemuan rinci dengan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon dan Sekretaris Jenderal Hizbullah-Lebanon Hassan Nasrallah.

Negosiasi dengan Amerika Serikat

Dia adalah ketua tim perunding Iran pada pertemuan trilateral Iran-Irak-AS di Bagdad pada tahun 2007. Pertemuan tersebut diadakan untuk mengamankan Irak atas permintaan Amerika, yang menyebut situasi di Irak berbahaya. Pembicaraan gagal setelah tiga sesi tanpa hasil.

Abdollahian kemudian mengatakan tentang pembicaraan tersebut bahwa Amerika meninggalkan tempat kejadian ketika mereka mendengar kata yang logis dan tidak memiliki jawaban yang logis.

Lebih lanjut beliau menjelaskan tentang awal perundingan AS di mana AS berpendapat bahwa mereka harus menetapkan agendanya, namun Republik Islam tidak mengizinkannya, dan diputuskan bahwa agenda tersebut harus ditetapkan berdasarkan kesepakatan para pihak.

Komunikasi dengan Qasem Soleimani

Ia memiliki hubungan dekat dengan Qasem Soleimani, dan hal ini disebabkan oleh dua dekade tanggung jawabnya di Kementerian Luar Negeri, khususnya di posisi Arab dan Afrika di Kementerian Luar Negeri Iran.

Ketika Soleimani menjadi komandan Pasukan Quds, Abdollahian adalah seorang ahli Irak di Kementerian Luar Negeri. Selama invasi AS ke Irak pada tahun 2003, dengan penggulingan Saddam, dia mulai bertanggung jawab atas Irak di Departemen Luar Negeri.

Abdollahian kemudian dalam pertemuan dengan delegasi dan pejabat Eropa mengatakan bahwa mereka harus berterima kasih kepada Republik Islam dan Soleimani karena Soleimani telah berkontribusi terhadap perdamaian dan keamanan dunia. Dia yakin tanpa Soleimani, negara-negara besar di kawasan ini akan hancur.

Karier

Abdollahian adalah profesor tamu di Fakultas Hubungan Internasional Kementerian Luar Negeri.

Sejak tahun 2021, Irak telah menjadi tuan rumah lima putaran perundingan langsung antara Arab Saudi dan Iran, yang memutuskan hubungan diplomatik pada tahun 2016.

Perundingan putaran ke-6 di tingkat menteri terhenti, namun setelah pertemuan di Amman, Yordania, pada bulan Desember 2022, Abdollahian dan Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan Al Saud memberi isyarat bahwa kedua negara akan “terbuka untuk lebih banyak dialog”.

Pada bulan Januari 2023, Faisal berbicara di panel Forum Ekonomi Dunia di Davos menegaskan kembali bahwa “Riyadh sedang mencoba mencari dialog dengan Iran”.

Kedua negara mengumumkan dimulainya kembali hubungan pada 10 Maret 2023, menyusul kesepakatan yang ditengahi oleh Tiongkok. Hal ini dapat meredakan konflik proksi Iran-Arab Saudi, sehingga membawa stabilitas di Yaman, Suriah, Irak, Lebanon, dan Bahrain.

Abdollahian bertemu dengan Menteri Luar Negeri Qatar Mohammed bin Abdulaziz Al Khulaifi pada Juli 2023. Mereka membahas kerja sama dalam proyek infrastruktur.

Dalam pertemuan dengan diplomat PBB Tor Wennesland pada 14 Oktober 2023, Abdollahian memperingatkan bahwa Iran dapat melakukan intervensi dalam perang Israel-Hamas jika Israel melancarkan invasi darat ke Gaza.

Pada 15 Oktober 2023, Abdollahian bertemu dengan pemimpin Hamas Ismail Haniyeh di Doha, Qatar. (*)

Editor: Ufqil Mubin

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA