Search
Search
Search
Close this search box.

Situs-Situs Sensitif Israel Diketahui Hizbullah, Walikota Haifa dan Kiryat Shmona Ketar-ketir

Tangkapan layar dari video yang diterbitkan Hizbullah pada 18 Juni 2024. ( Istimewa)
Listen to this article

BERITAALTERNATIF.COM – Baru-baru ini pejuang Hizbullah, Libanon, merilis sebuah video yang menunjukkan drone mereka terbang di wilayah udara Palestina yang diduduki.

Rekaman berdurasi kurang lebih 9 menit tersebut mengungkapkan situs-situs sensitif milik Israel di wilayah pendudukan, termasuk Kiryat Shmona, Nahariya, Karmiel, Afula, Safad sampai ke Haifa dan pelabuhannya.

Al Mayadeen dalam laporannya, Selasa, menjelaskan bahwa Hizbullah mengindikasikan video tersebut hanyalah episode pertama dari episode selanjutnya, menyoroti bahwa drone tersebut melewati pertahanan udara Israel dan kembali ke wilayah udara Lebanon tanpa terdeteksi.

Secara detail, video tersebut pertama kali memperlihatkan drone Hizbullah terbang di atas kompleks industri militer milik Rafael Advanced Defense Systems, yang mencakup banyak pabrik, gudang, dan lapangan pengujian di mana komponen sistem pertahanan udara diproduksi dan dirakit, terutama Iron Dome dan Selempang David.

Platform Iron Dome dan David’s Sling, terowongan dan penyimpanan uji mesin roket, penyimpanan rudal pertahanan udara, fasilitas manufaktur komponen rudal, pabrik sistem kendali dan panduan, gedung administrasi perusahaan, dan radar pengujian rudal semuanya muncul dalam video tersebut.

Menurut Hizbullah, kawasan tersebut sangat vital dan sensitif, menempati area seluas sekitar 6,5 km2, dan berjarak 24 km dari perbatasan Lebanon-Palestina.

Video tersebut juga mencakup gambaran Krayot, pinggiran kota Israel di utara Haifa yang diduduki, yang mencakup enam kota yang diduduki dengan populasi 260.000 pemukim Israel. Hizbullah menerbitkan gambaran lengkap konglomerasi perkotaan dalam definisi tinggi di sana, dengan tur real-time yang merinci distrik dan lingkungan Krayot, termasuk kediaman resmi Israel dan kompleks komersial.

Selain itu, pesawat tak berawak itu juga menangkap rekaman area teluk pelabuhan Haifa, sebuah kawasan ekonomi dan perdagangan yang sangat berharga yang menampung instalasi militer besar-besaran, infrastruktur industri, dan kawasan komersial.

Setelah rekaman drone Hizbullah tersebut menyebar secara luas, Walikota Haifa dan Kiryat Shmona menyuarakan kekhawatirannya atas rekaman drone Hizbullah dan ancaman yang terus berlanjut.

Dilansir Al Mayadeen pada Minggu (23/6/2024, ) Walikota Haifa dari pendudukan Israel , Yona Yahav menyerukan penghapusan “pabrik yang mencemari” dari kota tersebut, yang telah menjadi target Hizbullah.

Yahav menekankan bahwa pihak berwenang Haifa sama sekali tidak siap menghadapi skenario perang habis-habisan karena pemerintah pendudukan Israel tidak bekerja sama dengan pemerintah kota pemukiman tersebut.

Avichai Stern, walikota pemukiman Kiryat Shmona, menganggap pemerintah pendudukan Israel bertanggung jawab atas kurangnya persiapan menghadapi kemungkinan perang melawan Perlawanan, dan menyatakan bahwa Hizbullah, yang terus berlatih, akan menghadapi pasukan pendudukan Israel, yang ia gambarkan sebagai “polisi militer” menjaga gerbang.

Stern menyatakan bahwa pemerintah pendudukan Israel telah melupakan hal tersebut, dan menegaskan bahwa para pejabat Israel belum mengunjungi kota pemukiman tersebut untuk berkonsultasi dengan mereka mengenai perkembangan terkini.

Stern juga menegaskan, dalam sebuah wawancara dengan Channel 14, bahwa Hizbullah menghancurkan total 60 rumah di wilayah tersebut, dan rumah-rumah lainnya mengalami kerusakan parah, belum lagi kerusakan infrastruktur dan jalan.

Dia menambahkan bahwa sejak dimulainya agresi Israel di Gaza dan pembukaan front dukungan di Lebanon, Hizbullah telah melakukan lebih dari 1.000 operasi penargetan di kota tersebut.

Stern menyoroti kurangnya komunikasi dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang digambarkan oleh media Israel sebagai “juara Olimpiade dalam menghindari tanggung jawab atas kegagalan.” (*)

Editor: Nsa

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA