Search
Search

Tenggelamnya McDonald’s dan Starbucks Seiring Kemajuan Kampanye Boikot Produk Pro Israel

boikot
McDonalds Thamrin. (ig/katadata)
Listen to this article

Oleh Maryam Qarehgozlou

Tanpa kesibukan yang menjadi ciri khasnya, seorang pekerja terlihat membersihkan meja di waralaba McDonald’s yang pernah ramai di Mesir di tengah keberhasilan kampanye boikot terhadap rantai makanan populer yang memiliki hubungan dengan rezim Israel dan pendukung Baratnya.

Dengung percakapan, tawa, dan suara desisan burger yang sedang dipanggang hilang, digantikan oleh keheningan yang mencekam setelah waralaba McDonald’s di wilayah pendudukan Palestina mengumumkan pada bulan Oktober bahwa mereka memberikan ribuan makanan gratis dan diskon kepada militer Israel.

Pengumuman tersebut langsung memicu reaksi balik, terutama di negara-negara Muslim yang bersimpati pada perjuangan Palestina dan juga memicu seruan boikot konsumen terhadap entitas apartheid.

Terkait hal ini, sekitar 4 persen dari 2,3 juta penduduk Jalur Gaza—lebih dari 90.000 orang—telah dinyatakan tewas, terluka, atau hilang setelah hampir 100 hari agresi Israel yang tidak terkendali. Tindakan cabang McDonald’s juga menyebabkan waralabanya di Arab Saudi, Oman, Kuwait, Uni Emirat Arab, Yordania, dan Turki mengeluarkan pernyataan dan menjauhkan diri dari tindakan tersebut.

Mereka secara kolektif menjanjikan lebih dari $3 juta untuk mendukung warga Palestina yang dibombardir di Gaza. “Mari kita semua menggabungkan upaya kita dan mendukung komunitas di Gaza dengan segala yang kita bisa,” waralaba McDonald’s Oman memposting di X setelah mereka menjanjikan bantuan kemanusiaan sebesar $100,000 ke Gaza.

McDonald’s cabang Tel Aviv harus segera mengubah akun Instagramnya menjadi “pribadi” menyusul reaksi keras dari konsumen di negara-negara Arab dan Muslim.

Untuk menutup kerugian, waralaba McDonald’s di Pakistan dilaporkan telah menawarkan harga diskon untuk beberapa jenis makanan di tengah seruan untuk memboikot jaringan makanan cepat saji multinasional Amerika yang didirikan pada tahun 1940 oleh Richard dan Maurice McDonald.

Seorang karyawan di kantor perusahaan McDonald’s di Mesir seperti dikutip oleh Reuters bahwa penjualan waralaba Mesir pada bulan Oktober dan November turun setidaknya 70 persen dibandingkan bulan yang sama tahun lalu. “Kami berjuang untuk menutupi pengeluaran kami sendiri selama ini,” kata karyawan tersebut.

Membuat suara mereka didengar

Masyarakat Mesir, yang hampir tidak dapat mengorganisir demonstrasi publik di lapangan untuk mengekspresikan solidaritas mereka terhadap warga Palestina karena pembatasan keamanan dan undang-undang anti-protes di Kairo, memandang boikot terhadap rantai makanan yang terkait dengan AS dan Israel sebagai cara yang ideal dan aman agar suara mereka didengar.

“Saya merasa meskipun saya tahu hal ini tidak akan berdampak besar pada perang, maka setidaknya ini yang bisa kita lakukan sebagai warga negara yang berbeda agar kita tidak merasa tangan kita berlumuran darah,” kata 31- warga Kairo berusia satu tahun, Reham Hamed, yang memboikot jaringan makanan cepat saji AS.

Kampanye melawan McDonald’s dan jaringan restoran cepat saji multinasional lainnya telah meluas secara signifikan dalam beberapa bulan terakhir di seluruh dunia, termasuk di negara-negara regional seperti Yordania, Kuwait, dan Maroko.

Indonesia, negara dengan populasi muslim terbesar di dunia, juga menanggapi seruan untuk memboikot jaringan restoran cepat saji yang berkantor pusat di Chicago serta jaringan restoran lain yang terkait dengan Israel atau Amerika Serikat.

“Saya belum pernah ke McDonald’s sejak kami mengetahui bahwa McDonald’s Israel telah memberikan bantuan dan diskon kepada militer Israel,” kata Ade Andrian, manajer operasional organisasi kemanusiaan Medical Emergency Rescue Committee (MER-C) cabang Medan.

Meskipun McDonald’s adalah merek Amerika, menurut data perusahaan, sebagian besar restorannya di seluruh dunia dimiliki dan dioperasikan secara lokal.

Pada hari Kamis, CEO McDonald’s, Chris Kempczinski mengungkapkan dalam sebuah surat bahwa perusahaan tersebut telah mengalami “dampak bisnis yang berarti” karena kontroversi seputar perang Israel di Gaza.

Kempczinski mengatakan seruan untuk memboikot rantai makanan cepat saji raksasa tersebut telah merugikan penjualan di beberapa pasar baik di Asia Barat dan “beberapa di luar kawasan.”

Kempczinski tidak mengungkapkan angkanya. Jaringan restoran cepat saji ini diperkirakan akan melaporkan pendapatannya akhir bulan ini, yang dapat mengungkap lebih banyak dampak kampanye boikot terhadap operasinya.

Gerai-gerai besar Barat lainnya yang terkenal dengan makanan atau minumannya juga berada dalam masalah karena hubungannya dengan rezim Israel dan genosida yang sedang berlangsung di Jalur Gaza.

Starbucks, jaringan kedai kopi dan pemanggang roti multinasional Amerika yang berkantor pusat di Seattle, juga mengalami kerugian miliaran dolar akibat boikot global terhadap solidaritas Palestina.

Video yang diposting di X menunjukkan toko Starbucks kosong di London, Australia, Dubai, dan tempat lain.

Hal ini terjadi setelah perusahaan tersebut pada bulan Oktober menggugat serikat pekerja Workers United, yang mewakili ribuan barista di sekitar 360 toko di AS setelah serikat pekerja tersebut mengunggah pesan pro-Palestina di media sosial.

Perusahaan tersebut mengklaim bahwa postingan tersebut “mencerminkan” “dukungan serikat pekerja terhadap kekerasan yang dilakukan oleh Hamas.”

Meskipun demikian, para pengunjuk rasa melihat langkah perusahaan tersebut sebagai pro-Israel.

Pada bulan Desember 2023, kerugian Starbucks mencapai $12 miliar selama kuartal terakhir, akibat boikot solidaritas Palestina dan pemogokan karyawan.

Untuk menutup kerugian, Starbucks telah menawarkan penawaran menarik untuk menarik pelanggan, termasuk minuman setengah harga pada hari Kamis, atau memungkinkan konsumen menerima secangkir liburan gratis untuk setiap pembelian selama musim liburan.

Meskipun ada tipu muslihat pemasaran, pangsa pasar perusahaan ini anjlok sebesar 8,96 persen pada pertengahan bulan November, menyebabkan kerugian miliaran dolar, yang merupakan kerugian terendah yang pernah dialami perusahaan sejak tahun 1992.

Meskipun McDonald’s dan Starbucks tampaknya menjadi pusat kampanye boikot anti-Israel, merek-merek lain juga merasakan dampak dari anggapan bias mereka terhadap Israel.

Perusahaan Amerika lainnya termasuk Burger King, KFC, Pizza Hut, dan Papa John’s serta merek seperti Coca-Cola, Pepsi, Wix, Puma, dan Zara yang memiliki pendirian pro-Israel atau memiliki hubungan keuangan dengan Israel dan investasi di sana juga ikut berdatangan. mendapat kecaman dan menghadapi seruan boikot.

BDS kembali menjadi sorotan

Boikot akar rumput terhadap produk dan layanan yang mendukung kekerasan Israel terhadap warga Palestina kembali menjadikan gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS) menjadi sorotan.

BDS didirikan pada tahun 2005 oleh koalisi sekitar 170 kelompok masyarakat sipil Palestina. Ini adalah gerakan tanpa kekerasan yang mengadvokasi boikot ekonomi dan budaya, divestasi keuangan, dan sanksi pemerintah untuk menekan Israel agar mematuhi hukum internasional dan mengakhiri kebijakan apartheid terhadap warga Palestina, yang “berhak atas hak yang sama dengan umat manusia lainnya.”

Hal ini bertujuan untuk mengguncang dukungan Barat terhadap Israel dengan secara efektif berfokus pada perusahaan dan produk terpilih yang secara langsung terlibat dalam kebijakan Israel terhadap Palestina.

Menurut Omar Bargouhti, salah satu pendiri BDS, boikot yang terjadi baru-baru ini terhadap McDonald’s dan merek-merek Barat lainnya tidak diprakarsai oleh BDS namun telah meningkatkan minat terhadap gerakan tersebut.

“Fakta bahwa banyak aktivis boikot spontan kini menghubungi gerakan BDS untuk mendapatkan panduan dalam membangun kampanye yang strategis dan berkelanjutan memberi kita harapan bahwa hal ini lebih dari sekadar menghentikan perang genosida Israel saat ini di Gaza – yang didukung oleh AS, UE, Inggris, Kanada, Australia, dan lainnya – kita dapat menyalurkan semua kemarahan yang belum pernah terjadi sebelumnya ini ke dalam kampanye strategis yang benar-benar dapat mengurangi keterlibatan dalam kejahatan Israel,” kata Bargouhti seperti dikutip di media.

Dia mengatakan Israel selama bertahun-tahun telah mendedikasikan seluruh kementeriannya untuk memerangi gerakan BDS. Menurut laporan Israel tahun 2013 yang telah disunting sebagian, BDS berpotensi merugikan rezim di Tel Aviv hingga $11,5 miliar per tahun. Laporan tahun 2015 dari lembaga pemikir kebijakan global Rand Corporation memperkirakan bahwa perlawanan Palestina tanpa kekerasan, termasuk BDS, dapat menimbulkan kerugian sebesar $15 miliar terhadap produk domestik bruto Israel.

Dalam beberapa tahun terakhir, misi diplomatik Israel menjadikan perlawanan terhadap BDS sebagai prioritas dan Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, telah melarang kelompok-kelompok yang mendukung gerakan tersebut.

“Meskipun kami tidak selalu memberikan dampak ekonomi yang besar terhadap waralaba tersebut, kami menggunakan daya beli kami untuk mengutuk tindakan mengerikan Israel di Gaza dan sebagai simbol solidaritas terhadap perjuangan Palestina,” kata Fatimah, pemboikot kepada Website Press TV.

Namun, lulusan pascasarjana ekonomi di Universitas Teheran ini mengatakan boikot secara serempak dan konsisten membantu membatasi uang dan memberikan dampak yang lebih besar. “Kami berhak menentukan bagaimana perusahaan-perusahaan ini membelanjakan uang yang kami bayarkan kepada mereka, oleh karena itu saya yakin mengambil tindakan kolektif terhadap Israel dan para pendukungnya akan membangun kesadaran di kalangan masyarakat, memberdayakan masyarakat, dan menantang status quo,” katanya.#

Sumber: Purna Warta

 

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA