Tim Pengendalian Inflasi Daerah Diminta Sering Turun ke Lapangan

Pj Gubernur Kaltim Akmal Malik bersama Sekda Kaltim Sri Wahyuni dan beberapa kepala OPD di lingkungan Pemprov Kaltim. (Humas Pemprov Kaltim)
Listen to this article

BERITAALTERNATIF.COM – Penjabat Gubernur Kaltim Akmal Malik meminta Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) lebih sering turun ke lapangan.

Seruan Akmal itu merupakan tindak lanjut arahan Presiden Jokowi agar seluruh kepala daerah dapat mengendalikan inflasi dengan menjaga stabilitas harga barang kebutuhan pokok di pasar.

“TPID provinsi maupun kabupaten/kota harus sering turun ke lapangan untuk mengecek dan menjaga stabilitas harga kebutuhan pokok,” pinta Akmal saat memimpin rapat koordinasi secara virtual bersama Sekda Provinsi Kaltim Sri Wahyuni, para asisten dan pimpinan OPD, Sabtu (4/11/2023).

Akmal mengungkapkan saat menghadiri Festival Dahau di Kutai Barat, Presiden Jokowi sangat mengapresiasi langkah-langkah yang telah dilakukan Gubernur Kaltim sebelumnya, Isran Noor. Secara umum, selama kepemimpinan Isran, inflasi Kaltim terkendali.

Terakhir, Presiden Jokowi didampingi mantan Gubernur Kaltim Isran Noor melakukan peninjauan di Pasar Merdeka Samarinda, September lalu.

Saat itu, terungkap harga-harga sembako di Samarinda relatif normal dan inflasi terkendali.

“Presiden menyampaikan terus lakukan hal-hal baik agar inflasi kita di Kaltim, baik Samarinda maupun daerah lainnya bisa dikendalikan dengan baik,” kata Akmal.

Caranya adalah terus meningkatkan kolaborasi dan sinergi di antara dinas terkait untuk menjaga stok dan kelancaran distribusi kebutuhan pokok.

Di luar itu, Dirjen Otonomi Daerah Kementerian Dalam Negeri ini menambahkan, setiap daerah di Kaltim tentu memiliki potensi dan keunggulan kewilayahan yang berbeda dengan daerah lain.

Selanjutnya, potensi itu harus terus dikembangkan melalui dukungan kebijakan para kepala daerah.

Provinsi Kaltim, sambung Akmal, memiliki lahan potensial untuk pengembangan kegiatan pertanian dalam arti luas, baik pertanian tanaman pangan maupun peternakan, sehingga Kaltim tidak lagi bergantung kepada pasokan pangan dari luar Kaltim.

Akmal meminta dinas-dinas di terkait mengembangkan sentra-sentra produksi hortikultura, di antaranya melakukan kolaborasi bersama pemerintah kabupaten dan kota, seperti Kabupaten Penajam Paser Utara, Kutai Kartanegara, serta daerah lain di Kaltim.

“Dengan pengembangan sentra-sentra pertanian dan hortikultura, ke depan kita tidak lagi ketergantungan dengan pasokan komoditi dari daerah lain di luar Kaltim. Hal itu juga dapat menurunkan inflasi,” tegas Akmal. (adv/um)

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA