Search
Search

Ikuti Langkah Poros BRICS, Indonesia Umumkan Kebijakan Dedolarisasi

Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo. (Bisnis.com)
Listen to this article

BERITAALTERNATIF.COM – Dilansir Press TV, Indonesia mengumumkan bahwa kebijakan de-dolarisasi yang ditetapkan oleh blok ekonomi BRICS membuat kemajuan nyata, dan Jakarta mengikuti jejak blok tersebut dalam kebijakannya untuk menjauh dari Dolar AS.

Blok ekonomi BRICS—terdiri dari Brasil, Rusia, India, China, dan Afrika Selatan—mengumumkan bahwa mereka beralih dari Dolar AS dalam transaksi perdagangan dan keuangan.

Dalam hal ini, Indonesia dengan PDB sebesar $ 1 triliun, terbesar di kawasan, disebut-sebut oleh para analis sebagai salah satu mitra dagang terbaik dunia.

“Indonesia telah memulai diversifikasi penggunaan mata uang dalam bentuk LCT [perdagangan mata uang lokal]. Arahnya sama dengan BRICS. Faktanya, Indonesia lebih konkret,” kata Gubernur Bank Indonesia, Perry Warjiyo, baru-baru ini.

Berbicara dalam konferensi pers di rapat Dewan Gubernur, Warjiyo mengatakan, Jakarta telah menerapkan praktik tersebut dengan sejumlah negara, seperti Thailand, Malaysia, China, dan Jepang.

Ia menambahkan, Indonesia juga berencana untuk menandatangani perjanjian kerja sama dengan Korea Selatan tentang perdagangan mata uang lokal pada awal Mei 2023.

Sementara itu, negara-negara anggota BRICS telah meningkatkan penggunaan mata uang lokal dalam perdagangan bersama dan juga bekerja untuk membentuk mata uang cadangan baru.

Rusia, India, Brasil, dan China semuanya telah menandatangani perjanjian dengan negara lain untuk berdagang dalam mata uang mereka sendiri, meninggalkan dolar sebagai perantara.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah mengakui bahwa sanksi ekonomi yang digunakan terhadap negara-negara oleh AS menempatkan dominasi Dolar dalam risiko.

Saat AS terus mempersenjatai Dolar, negara-negara mencari alternatif, dari menciptakan mata uang bersama yang baru hingga menggunakan mata uang lokal.

Bangsa-bangsa di dunia mencoba menemukan cara yang aman dan adil untuk berdagang alih-alih berada di bawah hegemoni yang dapat memutuskan dalam semalam untuk menyita uang suatu negara atau memotongnya dari sistem keuangan internasional.

Rusia meluncurkan kebijakan de-dolarisasinya ketika Barat menjatuhkan sanksi ekonomi terhadap negara tersebut.

Setelah Rusia melancarkan operasi militer khususnya di Ukraina timur pada Februari 2022, AS memimpin gelombang besar sanksi keuangan terhadap Moskow.

Langkah terbesar adalah keputusan Barat untuk membekukan hampir setengah dari cadangan mata uang asing Rusia dan juga penghapusan bank-bank besar Rusia dari SWIFT, layanan antar-bank yang memfasilitasi pembayaran internasional.

Latar belakang sanksi yang diperkenalkan oleh Pemerintah Barat terhadap Rusia, produsen dan pengekspor energi global utama, mendorong China untuk meninggalkan Dolar dalam perdagangan internasional.

Catatan Bank Rusia menunjukkan bahwa Yuan China telah menjadi pemain utama dalam perdagangan luar negeri Rusia.

India, importir utama energi Rusia, juga telah mengambil beberapa langkah untuk beralih dari Dolar ke Rubel dan Rupee dalam perdagangan timbal balik dengan Moskow. (*)

Sumber: Poros Perlawanan

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA