Search
Search

Pelatihan Etika dan Emosi di Tahun Pertama dan Kedua

Ilustrasi. (krakataumedika.com)
Listen to this article

Oleh Ibrahim Amini*

Mungkin ada yang menganggap tahun pertama dan kedua kehidupan seorang anak sebagai periode ketidaktahuannya dan tidak berpendidikan, berpikir bahwa program pendidikan tidak efektif atau tidak perlu pada periode ini. Alasannya karena anak saat ini, terutama pada masa bayi, belum cukup berkembang, belum dapat membedakan mana yang baik dan yang buruk.Tidak ada cara lain untuk makan dan tidur, tidur, buang air kecil. Tersandung dan tersandung. Dia tidak tahu apa yang kita bicarakan.

Ide itu salah dan salah. Pasalnya, dua tahun pertama kehidupan seorang anak dianggap sebagai periode paling sensitif dan penting dalam hidupnya. Karena bayi belum mengambil bentuk dan secara alami siap untuk menerima bentuk apa pun.

Dia belum terbiasa melakukan apa pun, membuatnya sulit untuk pergi. Sistem saraf dan otaknya yang halus, sensitif, dan kompleks belum dioperasikan dan cara dia beroperasi akan memiliki efek mendalam di masa depannya.

Memang benar bahwa kecerdasan bayi belum cukup berkembang pada awal kelahiran, tetapi tumbuh dan berkembang. Ia terus-menerus bereksperimen, belajar, dan mengembangkan kemampuan pengetahuan. Dia mencoba menambah pengalaman dan pengetahuannya dan mencatatnya dalam ingatannya, tetapi secara bertahap dan sesuai dengan kekuatannya, kemampuan indera, saraf, dan otaknya.

Selama dua tahun ini, anak belajar banyak hal: mengunyah makanan padat, mengendalikan dan menyeimbangkan leher, merangkak, duduk, berdiri, berjalan, berbicara, tersenyum, mengoordinasikan mata untuk melihat, mengidentifikasi hal-hal di sekitarnya, mengenal ibu dan ayahnya dan kerabat lainnya, memperhatikan suara, mengenali warna, mengenali dan memperhatikan bagian tubuhnya, mengenali orang asing yang akrab, mengenali dan membedakan selera, mengambil benda, bermain.

Pada periode ini, sejumlah naluri, emosi dan sensualitas berkembang pada anak, seperti kesenangan, rasa sakit, kasih sayang, kemarahan, kepuasan, kejutan, ketakutan, kepuasan, kebahagiaan, kesedihan, keinginan, kebencian, rasa malu, optimisme, pesimisme, kepercayaan diri, merasa tidak berdaya, tenang, khawatir, cemas dan cemas. Sensualitas semacam itu dapat ditemukan melalui refleksi yang terlihat dalam tindakan dan gerakan anak.

Dua tahun pertama kehidupan seorang anak dianggap sebagai periode paling sensitif dan penting dalam hidupnya, dan pendidikannya harus dimulai dan ditetapkan sejak saat ini.

Tidak memanfaatkan kesempatan ini akan mengakibatkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki. Tentu saja, metode dan metode pendidikan pada saat ini akan berbeda dengan yang lain kali, yaitu akan lebih halus dan lebih sulit, karena emosi dan semangat anak pada saat ini dan jumlah dan kualitas dampak program pendidikan pada jiwanya sulit dan membutuhkan informasi yang cukup dan kompeten. Tetapi itu adalah hal yang hebat dan kuat untuk dilakukan, dan Anda tidak boleh mengabaikannya.

Hanri Postaluzi mengatakan:

Anak dalam pelukan ibunya lebih bergantung dan lebih lemah daripada makhluk lain di bumi, tetapi di sana ia merasakan efek pertama dari moralitas dan kasih sayang dan rasa syukur. Ketaatan terhadap prinsip-prinsip moral dalam diri manusia adalah hasil dari perkembangan efek pertama dari kasih sayang dan rasa syukur yang dirasakan bayi.*

*) Tokoh Pendidikan Islam

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA