Search
Search

Tujuan Presiden Xi Jinping Mengundang Bashar al-Assad ke Tiongkok

Presiden Suriah Bashar al-Assad dan Presiden Tiongkok Xi Jinping. (AP News)
Listen to this article

BERITAALTERNATIF.COM – Kunjungan Presiden Suriah Bashar al-Assad ke Tiongkok memiliki tanda-tanda penting, yang paling menonjol adalah Beijing memberikan dukungan kepada Presiden al-Assad dan menantang upaya Barat yang dipimpin Amerika Serikat untuk mengisolasi pemerintah Suriah dengan sanksi sepihak.

Presiden Tiongkok Xi Jinping mengatakan kepada al-Assad bahwa “Tiongkok menentang campur tangan kekuatan eksternal dalam urusan dalam negeri Suriah… dan mendesak semua negara terkait untuk mencabut sanksi sepihak yang ilegal terhadap Suriah.”

Sejalan dengan aspek ini, Tiongkok siap menggagalkan rezim sanksi ilegal. Menurut kantor berita Tiongkok Xinhua, kedua pemimpin bersama-sama mengumumkan pembentukan “kemitraan strategis Tiongkok-Suriah”.

Dalam diplomasi Tiongkok, “kemitraan strategis” berarti koordinasi yang lebih erat dalam urusan regional dan internasional, termasuk di bidang militer. Presiden Suriah mengunjungi Tiongkok sebagai tanggapan atas undangan resmi dari Presiden Tiongkok untuk mengadakan pembicaraan dengan para pejabat senior negara tersebut.

Ini adalah perjalanan kedua ke Tiongkok sejak Presiden al-Assad menjabat. Dia mengadakan pertemuan dengan Presiden Xi dan para pemimpin Tiongkok lainnya, di mana mereka membahas hubungan bilateral secara mendalam dan isu-isu yang menjadi kepentingan bersama.

Tiongkok adalah negara non-Arab ketiga yang dikunjungi Assad sejak konflik di Suriah pecah pada tahun 2011, setelah Rusia dan Iran. Kunjungan Presiden al-Assad ke Beijing terjadi pada saat kawasan tersebut sedang menyaksikan perubahan besar menyusul pemulihan hubungan Saudi-Iran yang ditengahi oleh Tiongkok.

Hal ini juga terjadi ketika Suriah telah memulihkan hubungan diplomatik dengan banyak negara Arab, khususnya Arab Saudi, yang menjadikan Suriah mendapatkan kembali kursinya di Liga Arab setelah ditangguhkan sebagai anggota sejak tahun 2011, bersamaan dengan kehadiran Presiden al-Assad pada pertemuan puncak di Jeddah di bulan Mei.

Kunjungan ini juga dilakukan di tengah ketegangan yang meningkat dalam hubungan Amerika-Tiongkok, dan persaingan antara dua negara dengan ekonomi terbesar di dunia di Asia Barat meningkat, yang menjadi sangat penting bagi pihak internasional, terutama setelah perang Ukraina.

Jika kunjungan al-Assad ke Tiongkok bermotif ekonomi untuk negara yang dilanda perang, lalu apa tujuan Tiongkok mengundang Presiden al-Assad? Dengan kata lain, apa yang diinginkan Beijing dari Damaskus?

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok semakin terlibat di Asia Barat, seiring dengan pengaruh Amerika yang menurun di wilayah tersebut. Saat ini, Tiongkok ingin memainkan peran yang lebih besar di Suriah secara ekonomi dan politik.

Semua tanda menunjukkan bahwa Beijing ingin Suriah kembali ke status sebelum perang sebelum tahun 2011. Suriah yang makmur, di mana terdapat pusat bisnis seperti Kota Aleppo, menarik investor dan pedagang dari wilayah tersebut dan sekitarnya.

“Kami percaya bahwa kunjungan Presiden Bashar al-Assad akan semakin memperdalam rasa saling percaya politik dan kerja sama di berbagai bidang antara kedua negara dan membawa hubungan bilateral ke tingkat yang lebih tinggi,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

“Suriah adalah salah satu negara Arab pertama yang menjalin hubungan diplomatik dengan Republik Rakyat Tiongkok dan salah satu sponsor resolusi Majelis Umum PBB yang memulihkan kursi sah Tiongkok di PBB,” tambah juru bicara tersebut.

Sejak hubungan diplomatik Tiongkok-Suriah terjalin 67 tahun yang lalu, hubungan Tiongkok-Suriah telah mengalami pertumbuhan yang baik dan stabil, dan tampak Beijing ingin mempertahankan hubungan tersebut.

Sejak awal perang di Suriah, Tiongkok belum terlibat secara militer dalam konflik tersebut. Sebaliknya, mereka memberikan dukungan finansial dan politik kepada pemerintah Suriah, mengirimkan bantuan kemanusiaan selama virus corona merebak, dan setelah gempa bumi dahsyat yang melanda Turki dan Suriah pada bulan Februari.

Di tingkat politik, Beijing berulang kali abstain dalam pemungutan suara mengenai resolusi yang dipandangnya sebagai campur tangan dalam urusan dalam negeri Suriah, menggunakan hak vetonya di Dewan Keamanan PBB, dan berulang kali menuntut penghapusan sanksi sepihak terhadap Damaskus, dan menuduh AS mencuri 82% minyak Suriah.

Tiongkok berperan dalam pengembalian Suriah ke wilayah Arab, karena pemerintah Suriah masuk dalam agenda diskusi yang diadakan oleh Presiden Tiongkok selama kunjungannya ke Arab Saudi.

Demikian pula, Suriah adalah bagian dari diskusi yang diadakan Presiden Xi dengan mitranya dari Iran, Ibrahim Raisi, ketika Presiden Raisi mengunjungi Tiongkok pada akhir Februari. Selain itu, Utusan Khusus Tiongkok untuk Timur Tengah Zhai Jun mengunjungi Suriah tahun ini dan setelah bertemu dengan Assad, ia menyatakan kesiapan Beijing untuk terus memainkan peran konstruktif dalam meningkatkan hubungan Suriah dengan negara-negara Arab.

Terkait krisis di Suriah, Beijing menyampaikan proposal untuk menyelesaikannya, termasuk pada tahun 2021 ketika Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengunjungi Damaskus dan menyampaikan empat poin proposal untuk menyelesaikan masalah Suriah.

Terkait krisis di Suriah, Beijing mengajukan proposal untuk menyelesaikannya, termasuk pada tahun 2021 ketika Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi mengunjungi Damaskus dan menyampaikan empat poin proposal untuk menyelesaikan masalah Suriah.

Usulan tersebut didasarkan pada penghormatan terhadap kedaulatan dan integritas wilayah Suriah, penghormatan terhadap pilihan rakyat Suriah, percepatan proses rekonstruksi, pencabutan sanksi dan pemberantasan terorisme, pencarian solusi politik atas krisis tersebut, dan penyelesaian perselisihan antar faksi di Suriah melalui konsultasi dan dialog.

Pada dasarnya, pertemuan tersebut merupakan pertemuan yang sangat strategis antara Tiongkok dan Suriah, terutama karena Beijing mengabaikan sanksi yang dikenakan terhadap Suriah oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa serta pelanggaran wilayah Suriah oleh Amerika, Turki, dan Israel.

Presiden Xi telah mengirimkan pesan yang sangat jelas kepada AS, Israel, dan Turki atas pelanggaran yang mereka lakukan di wilayah Suriah. Ketika menyerukan pencabutan sanksi terhadap Suriah, para analis yakin Beijing akan menentang sanksi tersebut. Tiongkok tentu saja memiliki kemampuan untuk membawa banyak kemakmuran ke Suriah dengan sukarela.

Presiden al-Assad mempunyai pengaruh simbolis yang besar di Asia Barat karena ia telah bertahan selama lebih dari sepuluh tahun perang tanpa cedera. Presiden Xi juga telah terbukti menjadi pemimpin yang sangat cerdas dan menunjukkan tingkat kesadaran yang luar biasa terhadap masalah-masalah diplomatik strategis.

Ada suatu masa ketika Amerika Serikat menggunakan pengaruhnya untuk memainkan peran penting dalam peristiwa yang terjadi di Asia Barat. Washington mengatur pertemuan-pertemuan tersebut dan memilih siapa yang akan diundang dan perpecahan apa yang akan terjadi di antara negara-negara tetangga di kawasan.

Ketika Amerika kehilangan pengaruhnya akibat kebijakan luar negerinya yang sangat agresif di Asia Barat, saat ini negara-negara di kawasan telah beralih ke perundingan bilateral, dengan para pemain regional dan internasional terutama Tiongkok kini memainkan peran konstruktif dalam membawa perdamaian dan kemakmuran.

Beijing mengambil peran di Asia Barat yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Secara historis, Tiongkok tidak pernah membawa negara-negara yang pernah menjadi musuh, seperti Iran dan Arab Saudi, bertentangan dengan keinginan Amerika Serikat.

Mungkin yang menarik negara-negara Selatan di Asia Barat untuk memilih Tiongkok adalah kemampuan Beijing untuk melakukan intervensi di wilayah tersebut tanpa memaksakan kebijakannya, sesuatu yang telah dilakukan Amerika Serikat di Suriah, Irak, Arab Saudi hingga Afghanistan dan banyak negara lainnya selama beberapa dekade terakhir.

Hal yang penting tentang Suriah adalah sikapnya yang menentang segala bentuk normalisasi dengan Israel dan keterlibatannya dalam poros perlawanan terhadap rezim apartheid Tel Aviv. Suriah juga menjadi tuan rumah bagi pasukan angkatan laut Rusia, satu-satunya pangkalan yang dimiliki Moskow di Mediterania.

Semua faktor ini sulit untuk diabaikan. Tiongkok telah mempertimbangkan semua masalah ini dan secara militer telah berkoordinasi dengan Rusia dan Iran, dua negara yang hadir di Suriah dan terus membela negaranya dari terorisme Takfiri.

Jika Tiongkok turun tangan dengan undangan karpet merah untuk Presiden al-Assad, hal ini akan dipandang sebagai tantangan langsung terhadap kebijakan AS di Suriah.

Jika AS dulu yang mengambil keputusan, kini Washington mendapati dirinya dikucilkan dan lebih terisolasi dari perkembangan regional. (*)

Sumber: Purnawarta.com

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA