Search
Search
Search
Close this search box.

Yaman Kembali Beri Pukulan Telak buat Biden, Ini Kata Media AS

Serangan balik Houti usai AS-Inggris gempur Yaman. (PurnaWarta)
Listen to this article

BERITAALTERNATIF.COM – Joe Biden selaku Presiden Amerika Serikat (AS) menghadapi kemarahan di Amerika atas keputusannya melancarkan serangan udara di Yaman sebagai tanggapan terhadap serangan pro-Palestina di Laut Merah, dengan para demonstran meneriakkan “Lepaskan Yaman” di luar Gedung Putih.

Newsweek menulis, Biden berisiko kehilangan dukungan dari pemilih muslim selama Pemilu November 2024 setelah ia memerintahkan serangan ke Yaman untuk mendukung perang genosida Israel di Gaza.

Biden memerintahkan serangan udara di beberapa provinsi di Yaman, termasuk ibu kota Sana’a dan Hudaydah, Jumat pagi sebagai tanggapan atas serangan Yaman pro-Palestina terhadap kapal-kapal yang terkait dengan rezim Israel. Militer AS melakukan serangan bersama Inggris.

Mengutip wawancaranya dengan para aktivis dan anggota komunitas, Newsweek mengatakan serangan udara di Yaman yang dilancarkan atas perintah Presiden Joe Biden tampaknya menjadi sebuah tantangan bagi para pemilih Arab dan muslim.

Edward Ahmed Mitchell, wakil direktur eksekutif Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR), mengatakan kepada Newsweek, Jumat, bahwa kelompok hak-hak sipil sangat terganggu oleh serangan udara ilegal di Yaman, dan mengecam pemerintah AS karena gagal mengatasi permasalahan yang ada. Akar penyebab ketegangan di Laut Merah.

“Kami sangat kecewa melihat pemerintahan Biden meningkatkan krisis ini dengan mengebom Yaman tanpa persetujuan Kongres, dan bukannya hanya mengatasi akar krisis, yaitu genosida yang sedang berlangsung di Gaza. Jika genosida berakhir, suhu di wilayah tersebut akan turun,” kata Mitchell.

Mitchell menambahkan, “Dari sudut pandang kami, serangan yang dilakukan tanpa persetujuan Kongres adalah ilegal, berbahaya dan pada akhirnya tidak akan membawa perdamaian, hanya akan meningkatkan risiko perang.”

Mitchell percaya banyak orang merasa terganggu karena pemerintah AS cepat melindungi pelayaran komersial, namun tidak cepat melindungi ribuan anak-anak yang dibunuh di Gaza.

“Senang rasanya melihat kita peduli terhadap keduanya,” kata Mitchell.

Kritik Mitchell terhadap kegagalan pemerintahan Biden untuk mendapatkan persetujuan Kongres menggemakan pernyataan yang dibuat oleh Rashida Tlaib, seorang Demokrat Michigan dan satu-satunya anggota Kongres Amerika keturunan Palestina.

“Biden melanggar Pasal I Konstitusi dengan melakukan serangan udara di Yaman tanpa persetujuan kongres. Rakyat Amerika bosan dengan perang tanpa akhir,” kata Tlaib di X, Kamis.

Menurut Newsweek, koalisi muslim Amerika telah meluncurkan kampanye #AbandonBiden, menyerukan para pemilih untuk tidak memilih kembali presiden tahun ini karena sikapnya terhadap perang di Gaza.

“Saya pikir posisi Biden ( di mata pemilih Arab dan muslim ) telah sangat terpuruk karena kebijakan Israel-Palestina dan dukungan tanpa syaratnya terhadap (Benjamin) Bibi Netanyahu. Meskipun terdapat banyak bukti kejahatan perang dan kemungkinan genosida,” Newsweek mengutip pernyataan Wa’el Alzayat, CEO Emgage.

“Kami mendengar dari para pemilih muslim dan Arab bahwa mereka sangat tidak bahagia, kecewa dan banyak yang mengatakan saat ini, berdasarkan apa yang mereka lihat, mereka tidak akan memilih Biden,” tambah Alzayat.

Jajak pendapat juga menunjukkan penurunan popularitas Biden di kalangan pemilih muslim. Menurut survei yang dirilis Emgage pada awal November 2023, hanya 5,2 persen muslim Amerika yang dijadikan sampel mengatakan mereka akan memilih Biden pada Pemilu mendatang.

Jumlah ini menandai penurunan tajam dari 86 persen muslim Amerika yang memilih Biden pada tahun 2020, menurut survei yang dilakukan oleh perusahaan jajak pendapat Change Research atas nama Emgage dan organisasi nirlaba Muslim Amerika, Muslim Public Affairs Council (MPAC).

Serangan di Yaman juga dikecam oleh Jill Stein, kandidat nominasi Partai Hijau pada pemilihan presiden tahun 2024, yang mengatakan AS sekarang mengambil risiko eskalasi yang serius. (nsa)

Sumber : PurnaWarta

Kunjungi Berita Alternatif Di :

Bagikan

BERITA TERKAIT

PALESTINA
POPULER BULAN INI
INDEKS BERITA